Oleh: AruM | 22 November 2016

Jek Marah

Arum'S Palace

Pengen senyum geli kl diingat. Anak itu pembelajar ulung. Dia bisa seketika membuat kita terperangah dengan ulahnya yang meniru orang orang terdekat tanpa kita tau dia itu kapan belajarnya. Sering kalau jengkel ama ulahnya saya bilang “ümi marah lho mas”, trus mlengos buang muka. atau marah trus diem aja, dia ngajak ngomong saya bilang “moh, umi jek marah”. Dan diluar dugaan itu semua dia rekam.

Tadi pagi beli snack buat pak tukang berdua ama Si Mas. Pas mo pulang dia pengen bonceng duduk dibelakang. Spontan uminya melarang. Dan dia langsung diem. Saya kira diemnya itu diem biasa. Pas dijalan saya tanya mo lewat mana cuma tangannya aja yang diacungkan menunjuk arah sambil bilang “Jek Marah”. Pengen ketawa langsung sebenernya. Tapi harus dihargai ekpresi emosinya. Jadi ketawanya saya tahan. Sambil mbujuk bilang minta maaf nglarangnya agak mbentak, umi belum bisa mboncengin Mas di belakang. Eh dia tetep buang muka dan tetep…

Lihat pos aslinya 73 kata lagi

Oleh: AruM | 22 November 2016

Jek Marah

Pengen senyum geli kl diingat. Anak itu pembelajar ulung. Dia bisa seketika membuat kita terperangah dengan ulahnya yang meniru orang orang terdekat tanpa kita tau dia itu kapan belajarnya. Sering kalau jengkel ama ulahnya saya bilang “ümi marah lho mas”, trus mlengos buang muka. atau marah trus diem aja, dia ngajak ngomong saya bilang “moh, umi jek marah”. Dan diluar dugaan itu semua dia rekam.

Tadi pagi beli snack buat pak tukang berdua ama Si Mas. Pas mo pulang dia pengen bonceng duduk dibelakang. Spontan uminya melarang. Dan dia langsung diem. Saya kira diemnya itu diem biasa. Pas dijalan saya tanya mo lewat mana cuma tangannya aja yang diacungkan menunjuk arah sambil bilang “Jek Marah”. Pengen ketawa langsung sebenernya. Tapi harus dihargai ekpresi emosinya. Jadi ketawanya saya tahan. Sambil mbujuk bilang minta maaf nglarangnya agak mbentak, umi belum bisa mboncengin Mas di belakang. Eh dia tetep buang muka dan tetep menegaskan “Jek Marah”.

Sampai rumah pun masih berlanjut. Diajak ngapain aja ngga mau, ditanya apa aja bilangnya “Jek Marah”. Terakhir tibalah waktunya saya mandi siap siap pergi kerja. Dia tiba tiba minta maaf mi… Hua leleh.. Tapi sambil pengen ketawa lagi. Ya iyalah. Ni anak emang pinter. Ga mau umine kerja. Jadi minta maaf dan umine suruh duduk nemenin dia nonton tipi. Ah maafin umi ya Nak belum bisa fulltime nemenin kamu dirumah.

Oleh: AruM | 10 Desember 2015

Siffon Kentang

Libur pilkada serentak lumayan lah sehari. Kuniatkan buat melaksanakan tantangan dari grup masak fb milik para fiskus SCC. Bulan ini temanya olahan kentang. Browsing2 resep kayaknya tertantang bikin siffon kentang. Sebelum ke TPS dah ngukus kentang. Pulang nya tinggal eksekusi.

Setelah bahaan disiapkan oven kupanaskan. Sambil tetep merapal doa semoga sukses. Karena baca dari banyak literatur banyak yg gagal saat pertama kali eksekusi si siffon.

Resep yg jadi acuan kuambil dari kueresep.com. Krem of tar tar kuganti ama sesendok air lemon. Alhamdulillah sampai bikin jambul petruk lancar jaya. Tinggal dag dig dug aduk balik si putih telur.. Setelah putih telur berjambul petruk mixer kulap pake tisu buat nyampur telur ama bahan lain sebentar asal rata.

Pelan pelan ngaduk putih telur takut overmix katanya ga jadi.. Ternyata saking takutnya overmix malah ada sebongkah putih telur yg ngga kcampur adonan.

Nekat aja kutuang kecetakan. Trua masukin ke oven. Trus kutinggal makan. Abis makan kutengok si oven lha kok ngga ngembang. Kuliat api ny padam.. Hadeuh… Ganti tabung gas dulu trus nyalain lg. Sambil merapal doa smg bisa dimakan smg matang…

Setelah 50 menit kupaksa kluarin aja dr oven. Bag atas kue dah kliatan kecoklatan. Karena ngovennya pake oven tangkring dan di rak atas aja. Mo dipindah rak bawah ndak muat. Mo copot rak atas ngga bisa. Ya udah pasrah. Alhamdulillah bisa matang dengan beberapa kekurangan dan catatan buat Kedepannya. Kl ngga dicoba mana tau tingkat ksukarannya spt apa. Catatan kl mo coba lg:

  1. Haluskan kentang saat panas biar lembut..
  2. Aduk balik di tempat yg agak besar. Tempatku kmaren agak kelecilan kepenuhan pas ngaduk balik takut tumpah
  3. Aduk sampai putih telurnya ngga adaa yg bergumpal (kl bergumpal gede, bergerindil kecil). Kl bergerindil sih gpp kurasa
  4. Oven dengan api sedang dan stabil.
  5. Tunggu sampai bener bener dingin saat motong (kmaren ga sabar haaa).

PhotoGrid_1449698462411

Bahan bahan :

  • 125 gr kentang yg dah dihaluskan
  • 75 ml minyak goreng
  • 100 ml susu cair
  • 60 gr gula pasir
  • 120 gram tepung terigu
  • 5 kuning telur
  • 2 tetes pewarna hijau
  • 7 putih telur
  • 1 sdt air lemon
  • 1/2 sdt garam
  • 100 gram gula pasir

Cara

Siapkan bahan bahan. Kl aq ngocok putih telur dulu 15 detik masukkan air lemon trus sampai setengah mengembang. Masukkan garam kocok terus sambil masukkan gula pasir yg 100 gram sedikit sedikit. Kocok sampai kaku berjambul petruk.

Angkat mixer dilap kocokannya. Buat ngaduk kuning telur masukkan kentang susu minyak gula pewarna tepung sama vanili bubuk asal rata aja. Angkat mixer.

Masukkan putih telur sdikit demi sedikit sambil diaduk rata dgn aduk balik. Masukkan cetakan dan oven 50 menit sampai matang.

 

Oleh: AruM | 19 Maret 2013

Untuk Cerita Masa Lalu di Masa Depan

Tanggal 17 Desember ke SPOG pengen konsul usaha apa yang bisa kami (saya dan suami) lakukan untuk ikhtiar mempunyai anak (kl )…Jmomongan bisa momong anak kakak
Setelah cerita ama dokter kalo setahun yll saya pernah dikuret karena abortus, dokter USG rahim saya dibilang bagus. Dan bisa untuk merencanakan kehamilan lagi… Dan dokter bilang mo kasih vitasmin.
Baca Lanjutannya…

(Tidak bermaksut menyakiti perasaan seorang ibu yang tidak bisa memberikan ASI kepada anaknya, Hanya mengajak ibu2 yang mampu meberikan ASI tapi memilih memberikan sufor kepada anaknya.)

Jadi inget, dulu pernah bikin riset ttg susu formula merek X, buatan Eropa di pertengahan tahun 2008. Interviewnya sama dokter-dokter anak di Indonesia, pas banget ketika saya sedang hamil.

Ketika saya ikut serta dalam riset ini, saya belum kebayang sama sekali bakal kasih ASI sampai 22bulan, dan kasih homemade food ke Alika; anak saya, dan gak memberikan susu formula sama sekali. Boro-boro kebayang pumping ASI dan bawa-bawa pompa dan segambreng peralatan perang ASI lainnya, wong dulu tuh mikirnya pasti soal “merek susu apa ya yg bagus?”atau nanya ke orang-orang: “Merek susu apa ya yang bagus?”. Sampai suatu hari Saya dapat kesempatan untuk bantu di project riset tentang susu formula merek ini. Fyi: ini adalah salah satu merek susu buatan Eropa yang terkenal di Indonesia. Baca Lanjutannya…

Oleh: AruM | 20 Juli 2012

Tabulampot

Masih terkait sama tulisan sebelumnya. Dalam rangka menghijaukan rumah lagi rajin bercocok tanam nih. Meskipun tanahnya cuma sepetak kecil , punya keinginan berbagai macam tanaman buah ada. Mungkin kedepannya akan menggalakkan tabulampot nih. Semoga didukung ma suami .

 

Yuk cari tau apa aja yang musti diperhatikan. Baca Lanjutannya…

Oleh: AruM | 20 Juli 2012

Media Tanam Anggrek

Lagi mo memulai menghijaukan lingkungan rumah nih…

Belajar menanam Aggrek yuk…

Kebetulan tadi pagi ada yang ngasih bibit anggrek.

Image

Ada tips dari WawaOrchid Baca Lanjutannya…

Oleh: AruM | 21 Mei 2012

Banyak yang Baru di dalam Hidupku

Ah… dah lama ga membuka rumahku yang ini. Lama ga berbagi cerita dengan kalian via dunia maya ini… Jadi bingung mo cerita yang mana dulu…
Yang jelas sekarang aku dah pindah ke kantor baru. Baru 3 bulanan sih (#eh ini baru pa lama ya? dibanding dengan yang 8 tahun di tangerang?) Ya ternyata tak terasa sudah 8 tahun an aku hidup di Tangerang. Kota yang dulu sama sekali tak terbayangkan. Saat penempatan kerja pertama, dikabari temen dapet Serpong langsung bingung n mewek… Ah sudahlah toh sudah 8 tahun berlalu dan kini aku dah kembali ke Kota kelahiranku Purworejo.
Sejak 12 Maret 2012 aku resmi ngantor di Purwrejo. Setelah menunggu 1 tahun lebih. Rasanya seneng banget bisa ngantor disini. Tiap hari bisa di antar dan dijemput suami kalau ke n dari kantor. Kebetulan arah kantorku searah sama kantor suami. Ah senengnya itung itung irit bensin.
Tapi sebelum cerita menyenangkan itu aku punya cerita yang membuat hatiku agak bersedih. Ah tapi kapan kapan aja ya coz sekarang lagi ga pengen bersedih sedih. Lagi mo hepi hepi aja,
Di sini aku ditempatin di seksi / unit umum. Yang kalau di kantor lama banyak juga yang pengen. Ternyata tak seperti yang dibayangkan. Harus siap dengan pekerjaan yang tiba tiba datang dan tiba tiba jatuh tempo. Ga kayak dulu. Kerjaannya itu itu aja. Jelas, Sekarang sering ga jelase… hehehhe… maklum melayani temen temen sendiri. Tapi tetep hepi….
Ada lagi yang baru. Aku kmaren baru pindahan ke rumah yang baru juga. Ceritanya pengen mandiri. Hidup berdua dengan suami, mengatur rumah tangga berdua. Menikmati hidup berdua (sementara)… Liburan kmaren bukannya berlibur malah buat pindahan, alhasil sekarang agak lesu. Capek pindahan n beberes,. Tapi nyante, kan dirumah cuma berdua dengan suami, jadi walau masih berantakan juga tetep sante.. Ga perlu takut diomeli ortu maupun mertua😛
Dah dulu ah… mo lanjut kerja lagi… Waktu istirahat dah abis, dah ga ada ide nulis lagi…

Oleh: AruM | 29 November 2011

Balada Anak Jalanan

Prakkkk…!!!!  sebuah bungkusan dilempar ke arahku berdiri saat menunggu sebuah bus kota di suatu terminal di ibukota. Membuatku kaget. Bungkusan itu dilempar oleh seorang perempuan yang sebelumnya kuliat sedang mengobrol dengan seorang laki laki tak jauh dari tempatku berdiri. Si perempuan yang mungkin masih 23 tahunan itu kelihatan memangku seorang bayi. Dan bungkusan yang dilempar ke arahku itu kantong plasti hitam berisi dua kardus susu bayi , dot bayi sama satu kardus makanan bayi instan.

Perasaanku tiba tiba jadi ga enak. Laki laki yang tadi jongkok didepan si wanita bangkit menuju ke depanku memungut barang barang yang tadi dilempar sama perempuan itu. Dan si perempuan itu tetap mengomel tidak jelas. Hasil dari curi dengar sepertinya si perempuan itu protes dengan nafkah yang diberikan laki laki (yang mungkin suaminya) itu.

Keributan tidak berakhir. Bayi yang dipangku sama perempuan itu ditaruhnya ditrotoar. Silaki laki tidak terima. Digendongnya langsung bayi itu. Pertengkaran mulut tetap berlanjut. Dan sepertinya si perempuan juga sedang hamil. Terdengar olehku kata kata mau menggugurkan. Ah makin miris hati ini.

Ditambah lagi si perempuan itu untuk kedua kalinya melempar kardus2 susu dan bubur instan yang tadi sudah dipungut sang suami. Si bayi imut mungil yang tadi digendong si laki laki dititipkan ke temennya. Si laki laki itu kembali memunguti kardus kardus itu.

Pertikaian kembali memanas. Dan sumpah serapah kata kata kotor terus keluar dari mulut si perempuan. Ah rasanya tak pantas kata kata itu dikeluarkan seorang perempuan di depan umum. Si laki laki merasa tak tahan harga dirinya diremehkan didepan umum mulai , dipukulnya si perempuan. Si Perempuan tak tinggal diam, tapi membalas, dan dia mencari alat bantu. Didapatnya sapu lidi yang ada batang kayunya. Melihat si perempuan memegang sapu bertangkai, si laki laki memilih lari.

Saat si laki laki sudah lari, perempuan itu mengambil si bayi mungil dari gendongan teman laki lakinya. Di bawanya pergi si bayi itu dengan gendongan satu tangan. “dicengkiwing” bahasa jawanya. (tangan si perempuan menelusup di sela sela ketiak si bayi…

Beberapa saat kemudian si laki laki kembali ke tempat kejadian.  Dia mengambil kardus kardus susu yang ternyata dibuang untuk yang ketiga kalinya sama si perempuan. Sambil mengambil sebuah CUK atau ukulele atau apalah, sebuah alat musik mirip gitar kecil yang biasa dijadikan alat bantu mengamen anak anak jalanan.

Duh… Ya Allah, ujian tiap manusia itu beda beda… yang kesusahan mencari nafkah diberi ujian dengan tanggungan anak, yang sudak siap materi belum juga kau beri amanah. Semua itu kuyakin adalah caraMu menguji setiap hamba-Mu.  Meris melihat adegan tersebut ya Allah. Semoga Kau jauhkan hamba dan keluarga hamba dari hal hal seperti demikian. Jagalah keluarga hamba ya Allah.. Bimbing hamba menjadi istri , ibu, dan anak yang sholihah ya Allah..

*semoga si dede imut itu selalu dalam lindungan Allah azza wa jalla. Amiin.

Oleh: AruM | 16 Oktober 2011

Ini mimpiku… Mana Mimpimu….

Terlahir sebagai wanita. Yang mana menurut kirata basaI nya adalah wani ing tata. Berani menata/mengatur hidupnya, kehidupan rumah tangganya. Dulu dalam pikiran kalau dah jadi pegawai kayaknya hidup dah tenang. Dapet duit rutin tiap bulan. Tapi setelah sekarang dijalani kayaknya makin berat kalau Cuma mengandalkan penerimaan yang tap bulan. Tapi bingung juga mo ngapain.

Dari sebuah forum yang kuikuti ada seorang ibu yang menjadi motivator. Dia sama sepertiku. Ibu bekerja. Tapi dia super kreatif. Sampai anaknya memuji, “bunda hebad, meskipun bunda tidak mengantarku kesekolah, tapi bunda bisa memberikanku/membuatkanku apa yang tidak bisa dibuat oleh ibu yang lain” yah, ibu itu emang terkenal kreatif. Dari memasak, menulis, menjahit, berdagang, dia bisa semua. Banyak ibu-ibu yang bertanya apa resepnya. Gimana cara bagi waktunya.

Ibu itu yang sering disebut Master memberikan tips tipsnya. Yang penting ada kemauan. Pikirkan kemauan itu selalu. Trus apa yang bisa kita perbuat. Kalau jawabannya tidak ada mustahii kita tidak bisa ngapa ngapain. Coba pikirkan waktu kecil kita suka main apa. Kalau saya suka main masak masakan ama jual jualan…  dari situ kita bisa mengembangka bakat kita. Kita asah bakat kita sedikit sedikit.

Saat bakat kita sudah muncul pikirkan bisnisnya. Kalau belum direalisasikan pikirkan terus sampai terekam diotak kanan. Dan lama lama akan ketemu jalan. Nah dari sinilah muncul impian saya. Saya ingin buka warung kue. Karena hobi saya masak. Mungkin dimulai dari membuat kue2 kecil n jumlah sedikit. Bawa ke kantor, kenalkan ke ibu ibu, kalau ada yang punya acara boleh memesan. Trus titipkan ke warung2 dekat rumah. Setelah agak berkembang buka toko kue. Menerima pesanan.

Saat sudah berkembang jangan lupakan rezeki orang. Kata bang Ippho Santosa tingkatkan bagian rezeki orang lain. Kalau biasanya kita menyisihkan 2,5% saja coba tingkatkan lagi sampai minimal 10%nya. Karena Allah akan menggantinya lebih banyak lagi. InsyaAllah amiin.

Masih pesan si Master, lupakan sakit kita, kerjakan apa yang masih bisa kita kerjakan sebelum waktu membatasi ruang gerak kita. Yang penting kita Punya impian terlebih dahulu. Semoga Allah memberikan jalannya. Amiin.

Older Posts »

Kategori